Kisah lucah pepek berair

by  |  28-Nov-2015 15:19

Ketika di usia sedemikian aku nakal juga kerana minat aku hanya tertumpu terhadap wanita dan pompuan-pompuan yang sebaya atau lebih tua dari aku.

Setiap pompaan dan henjutan pakcik Hasan, makcik Anum mengikut rentaknya."Bangg.. Kuat lagi bang.." jerit halus makcik Anumm, "Sedapp bang."Huhh.. Mereka terus berkucupan dan ada cecair keluar dari vagina Makcik Anum.. Aku melihat penis ku masuk dan keluar sama juga dengan isi kulit daging kemaluan pepet makcik Timah mengikut rentakku berair banyak dan becak. Acikk kuarr.." makcik Timah menghayun sambil memutar pungungnya..

Aku melihat Makcik Anum pantas membersihkan pepetnya dengan kain sal pakcik Hassan dan membetulkan semula kain batik dan kemeja T nya. Pakcik Hassan memeluk dan mereka berkucupan sementera waktu. Sambil merangkul kua pungung aku dabn dia mengayak punggungnya. Aku yang kegeliaan terus menghenjut dan menghentak penisku ke lubang di pepet Makcik Timahh..

Sambil itu berbisik sesuatu ke telinga makcik Anum yang memburaikan ketawa kecilnya sambil mencubit peha pakcik Hassan, manja. Aku melihat dia memasukkan penisnya yang pendek ke pepet Kak Etun yang gebu dan berbulu lebat. Kemudian kami berkucup."Hisap lidah acik,"kata makcik Timah yang menarik aku ke biliknya sedang suasana di berek sepi petang itu. Sekejapan aku tersenggut-senggut dan aku merasakan penisku panas didalam kepitan vagina Makcik Timah..

Jauh di sudut hatiku, aku kini tahu dan menyaksikan perbuatan mereka. Aku dari atas siling mengintai petang tu."Abangg Etun tak puas" bentak Kak Etun marah-marah sambil memukul-mukul Pakcik Rahman."Sabar Tun.. Sekejap kemudian dia habis dengan orgasme yang pantas."Tun tak apa-apa lagi bang, Tun tak puas," bentak Kak Etun merungus. Persetubuhan Pakcik Rahman terlalu singkat dan pantas. Tak sampai sepuluh kali henjut, Pakcik Rahman sudah habis terkulai.*****"Hisap puting acik ni," kata Makcik Timah mengunjukkan teteknya ke bibirku, yang sudah bogel atas katilnya. Makcik Timah memegang penis aku dan mengocoknya." Wah N, besar dan panjang kote kau," bisik makcik Timah sambil membelai. Aku terasa segan, malu dan mengigil namun aku merasa seronok dan penisku mengembang panjang dan besar. Makcik Timah terus dan ganas mencium dada bidang aku. Aku mengeliat dan mengelinjang sambil mengangkat-angkat punggungku. N pelahan skit..,"kata Makcik Timah yang merangkul punggungku dengan kedua belah kakinya sambil mengcenghkam belakang badanku dan mencium dadaku. Dan air mani ku yang semprot terjun lenyap masuk ke lubang pepet makcik Timahh..

Tidak ketinggalan ayah dan ibu aku ada juga menanam cili api.

Kisah lucah pepek berair

User
I have to click them and press f2 (or just double click them) and then enter, before the count changes.…
Free sex vedio chat with out sign up

Community Discussion