dreamweaver cs4 template not updating pages - Gambar wanita umur 30an keatas tayang tetek

by  |  16-Apr-2015 09:04

Serangan pertama aku ialah puting teteknya yang kecil dan keras. Begitulah aku buat bergiliran sehingga na menggeliat-nggeliat kesedapan. Maklumlah awek lawa2 macam ni mana boleh tak de couple. Jadi aku pun pening kepala nak fikir…nak buat apa time cutih nih…so member aku yang sorang nih pun kasi idea.kata apa kata kalau pi lepak ss15 sebab diorang ajak aku pegi CC. Main punya main sedar2 dah dekat kul 5 dah…orang pun tak ramai.pun buat plan.kata pi lepak umah abang aku dulu kat sunway…esok aku antar ler dia orang kat komuter sebab member aku tuh sorang budak shah alam lagi sorang budak KL…diaorang set ajer Kita orang lepak japs kedai mamak…sementara nak nunggu kul 6.30..pastuh aku pun drive ler ker umah abang aku. Sedar2 dah kul 12.30, aku pun bangun walaupun mata aku pedih lagi sebab lapo punya pasal. Segan jugak aku dengan dia, time tuh pun dia pakai baju singlet ajer. Aku terus menanti dengan sabar bilakah saat yang indah itu akan tiba walaupun kesabaranku makin lama makin berkurangan dan makin hari aku merasakan harapanku semakin tipis… Ah Beng mengarahkan aku terus melakukan onani di atas tikar sementara dia meletakkan kamera videonya di atas tripod yang telah tersedia ada. Selepas rehat lima minit, dia mahu lagi dan aku dengan rasa pemurahnya dan tanpa soal siasat terus memberi dan memberi sebanyak yang mampu.

Aku buka baju kaftan yang dipakainya, dia tidak memakai apa-apa di bawah baju itu. Aku nyonyot pusatnya dan aku jilat dalam pusatnya dengan perlahan. Memang manis, kulit putih, pakai T-shirt dan jeans Guess. Aku senyum balik dan terfikir nak approach awek tu tapi takut juga…takut balak atau abang dia ade. cuma dengan rambut pendek macam Ronaldo, badan footballer…. Bila Aiza dah macam tu, konek aku tak sempat nak buat2 apa, melainkan memuntahkan air mani aku kat dalam pantat Aiza. Aku membelai-belai rambut Aiza sambil membaringkannya. Jadi nak dipendekkan citer satu malam aku lepak Bangsar, masa tuh ngan 3 orang member aku. Dia kata kat aku,” Tu kira normal la tu.” Aku pun senyum jer. Walaupun sudah beristeri dan mempunyai seorang anak, tapi untuk melepaskan perasaan ghairah yang tak tertahan, kekadang tu terpaksalah aku melakukan aktiviti gusti 5 lawan 1 (melancap lerr…) sambil fikiran aku berkhayal wajah dan tubuh bogel Anisah yang aku pasti sungguh menggiurkan….dadanya yang montok, putingnya yang kenyal, buntutnya yang menonjol-nonjol dan pastinya pantatnya yang sempit, berkemut-kemutan serta meleleh-leleh air lazatnya….peehhhhh… Aku tahu Ah Beng talah merancang semua ini apabila bapa dan ibunya keluar rumah. Kali ini Diana sudah seperti di awangan akibat kenikmatan itu, dia klimaks dua kali lagi sebelum sempat aku klimaks.

Dia mengerang dan kemudian dengan tiba-tiba aku dapat rasakan seluruh urat sarafnya mengejang dan nafasnya jadi tidak karuan. Na terus megucup bibirku dengan rakus sambil matanya merenung ku, “thanks abang” sambil tersenyum. Dan tanpa di pelawa jemari halusnya telah menarik zip seluarku ke bawah dan tangannya telah berada di dalam seluarku. Jemarinya terus mengurut-urut batang ku yang telah sedia keras itu. Dengan perlahan dan hati yang gementar aku merapatkan tubuhku hampir ke belakang Anisah. Aku pun berkata dengan suara tersekat² “ Please Anisah, please sayang…please be calm and listen to me…I’m not gonna hurt you. Ah Beng tersadai di atas badanku setelah memancutkan air lazatnya di dalam duburku. Sungguh indah sekali, buah dada ketiga-tiga mereka juga masih segar dan membangkitkan nafsu tetapi batang aku belum lagi naik. Pusingan ketiga aku akan fuck dengan Hani, Roslan akan fuck Amy, Hamdan dengan Diana dan Johari akan fuck dengan Hani sementara pusingan keempat kami akan fuck dengan girlfriend kami masing-masing. “Hey, tunggu apa lagi, kan kita dah sebulan menunggu, buatlah. Yang lain sudah hampir hendak klimaks, Diana aku rasa sudah klimaks kerana dia meraung kuat sebentar tadi tetapi syaratnya dulu hanya perempuan sahaja yang boleh mencari klimaks dari orang lain selepas pasangan seksnya klimaks.

Setelah selesai semuanya na datang kepada aku dan mengambil imran. Isteri aku sibuk dengan anak-anak aku yang 2 orang dan anak sulung adik ipar aku tu. Sambil memandu tu aku ramas tangannya dan kemudian melarat ke pahanya. Tangan kiri aku mengosok pehanya dan kemudian dengan beraninya mula merayap ke buah dadanya yang ternyata masih mengkar. Aku singkap kainnya ke atas dan tangan ku menggosok peha gebu na dengan rakus. Satu hari ketika aku sedap menonton CD blue, ada orang memberi salam kepada aku. Dah seminggu dia keseorangan bersama babynya dan tadinya dia baru balik dari klinik, tak sangka pula hujan akan turun dengan lebatnya. Sementara itu timun yang belum digunakan dimasukkan pukla ke farajku. Diana meminta aku untuk tidak memberitahu rakan-rakanku. Ada kurang 15 minit sahaja lagi, kami semua mandi terlebih dahulu dan tidak dibenarkan melihat sesama sendiri dalam keadaan bogel. Selepas mandi kami berpakaian baju tidur labuh tanpa pakaian lain di dalam. “Ok, kita buat undi dahulu, last round baru dengan kekasih sendiri so that kita dapat buat yang lebih baik. Dalam keadaan yang bertelanjang bulat, aku masuk ke dalam bilik membaca untuk mengambil pen dan kertas, yang lain dengan aksi sendiri, Hamdan dan Roslan asyik memperagakan batang mereka.

Dia yang mencadangkan aku menghatar mereka ke kelinik walaupun pada asalnya dia sendiri yang hendak menghantar. “Yer la, dah 3 bulan n tak balik ni.” “Oh itu” katanya… Semakin ke atas dan akhirnya melekap di cipapnya yang tembam dan ternyata telah bajir. Semasa bercakap² itu barulah aku perasan yang Anisah memakai blouse satin cream yang amat nipis. Mulanya aku berasa agak pedih di dubur tetapi setelah beberapa lama keadaan jadi bertambah sedap. sekejap je kesemua diaorang dah tinggal seluar dalam je. Diana juga mendedahkan bahawa mereka sangat-sangat mahu fuck dengan aku kerana kehebatan aku. Semuanya sudah dirancang dengan terperinci dan kurang lima minit ke pukul 11, kami sudah berada di hadapan ruang tamu. Johari pula duduk terkangkang di atas sofa, menunggu masa untuk memulakan projek.

Dalam kereta kami diam jer, sehinggalah sampai ke kelinik. Dan dalam tu aku kata kat dia “maafkan abang pasal petang tadi”. ” “Tak sangka pula na begitu sensitive.” Sambil tersenyum dia berkata “mana tak sensitive bang, dah 3 bulan tak kena.” Sambil tergelak matanya melirik ke depan seluar aku. Selesai dengan doktor kami naik kereta untuk pulang. “tak tau lah nak cakap bang.” Imran tidur di seat belakang kereta setelah diberikan ubat demam, doctor terpaksa memberikan ubat sertamerta kerana suhu badannya yang agak tinggi. Aku tekankan telapak tangan ku pada cipapnya dan gosok ke atas dan ke bawah menyebabkan dia menggeliat kegelian. Oleh kerana tempias dek hujan dan basah, blousenya menjadi transparent dan melekap pada tubuhnya serta menyerlahkan buah dada di sebalik coli half-cupnya. Menyedari mata aku seolah-olah sedang menelanjangi tubuhnya, Anisah lantas menuju ke dapur sambil berkata dengan manja “Hai cik abang oiii, janganlah tengok orang macam tu, awakkan sedang berpuasa”. Aku menundukkan kepala kelantai sambil membiarkan Ah Beng mengerjakan kedua-dua lubang dubur dan farajku. Tidak pernah aku klimaks sebegini nikmat dan berkali-kali semasa aku bersetubuh dengan suamiku sebelum ini. So I angguk lah rupanya yang lain memang dah ready pun. Mungkin Diana ada menceritakan kepada rakan-rakannya bahawa aku lebih suka memuaskan nafsu perempuan terlebih dahulu dan kalau boleh mesti klimaks tiga kali sebelum aku masukkan batangku. Si perempuannya sudah berkemas cantik dengan make up. Kami ada masa tiga malam dua hari untuk projek mega itu dan buat apa tergesa-gesa. So undian pusingan pertama, aku akan buat projek dengan Amy.

Sambil duduk menunggu giliran tu kami berbual-bual. Kemudian dia berkata “boleh tak kita singgah kat supermarket kejap, nak beli barang sikit”. Setelah selesai membeli barang yang dia hendak kami pun balik. Aku tak pernah tanya benda-benda sulit pada na, tapi malam tu aku rasa lebih open. Aku masukkan tangan ku ke dalam seluar dalam nya dan jari telunjukku pantas berada di celah alurnya. Tubuhku yang agak sejuk serta merta menjadi panas dek gelodak nafsu yang kurasakan bagai badai yang melanda tiba². Setelah berpuas hati dengan aksi dan permainanku Ah Beng mencabut timun diduburku dan mula menujah ganas duburku sambil timun di farajku masih tersumbat kemas difaraj. Mendengar pendedahan itu aku menjadi sangat bangga tetapi apabila aku bertanya kepada Diana siapa yang dia ingin fuck, dia tetap berkata “You the best honey. ” tanyaku apabila merujuk kata-kata dia tadi mengenai semua rakan-rakannya mahu fuck dengan aku. Kemudian aku bersuara “Pusingan pertama, sila baris. Melihat undian pertama itu, Amy bukan main gembira lagi, sempat dia mengenyitkan mata ke arahku.

Sambil aku lepak dan menikmati kopi O dan menyedut rokok Marlboro Light, aku terperasan ada satu awek dekat meja depan aku. Lama juga aku tengok dia, sampai awek tu terperasan lalu senyum kat aku. kalau tak de jantan lain datang, aku mesti ngorat punya. Aiza makin liar, aku suruh Aiza memusing menghadap aku supaya dapat aku meramas dan menghisap tetek Aiza sambil Aiza mengongkeknya. Masih ketat (tapi taklah macam anak dara) dan melekit. Aiza makin cepat dan melentik-lentik gerakkan badannya. Ah ah ah ahhhhhhhhhhh Aiza menjerit…..serentak dengan tu aku terasa kemutan makin kuat dan basah kat lubang pantat Aiza. Aiza terlentok kat aku, dah macam budak kecil tidur atas bapanya. Aku bangun dulu, selesai mandi sedang aku melapkan badan aku, Aiza datang dari belakang dan memeluk aku sambil meramas-ramas konek aku. ” sayang, kita balik esok sajalah…” Engkau orang boleh agak apa jadi dengan aku dan Aiza malam tu. Kalo tak salah aku,time tuh dia dah kawin lebih kuran 4 bulan kots…kalo silap aku mintak maap ler. Terus aku pasang balik cerita tu lepas tu tutup tingkap. Tangan Ani makin ganas bila dia nampak aku mula rasa sedap. Sejak itu perasaan aku jadi tidak keruan, hatiku meronta-ronta untuk melihat, menilik dan seterusnya menikmati ‘rahsia’ pusaka ibu miliknya itu. Aku agak terperanjat kerana di atas lantai telah terbentang tikar rotan berserta bantal besar dan dua biji timun yang agak besar. Jadi mereka balik ke rumah masing-masing dan malam itu aku dan Diana, ehem. ” katanya sambil ganas membuka baju dan seluarku dan ia jelas menimbulkan nafsuku dan serta merta batang aku sudah tinggi menegang. Seperti biasa, kujilat dan kumainkan terlebih dahulu pukinya sehingga dia klimaks tiga kali sebelum aku masukkan batangku yang tak berkondom itu.

Community Discussion